Harta warisan sangat berkaitan dengan kehidupan kita sebagai manusia karena setiap makhluk hidup pasti akan mengalami kematian. Sehingga, pembagian ahli waris perlu diketahui secara detail dan mendalam oleh setiap orang. hukum waris dalam islam sendiri sudah cukup jelas sehingga bisa membantu menghindari suatu konflik dalam proses pembagian harta warisan. Simak penjelasannya dan dasar hukum waris islam di bawah ini.

Pengertian Hukum Waris dalam Islam

Hukum Waris Islam adalah sebagai sebuah aturan yang memang dibuat untuk mengatur berbagai hal mengenai pengalihan atau perpindahan sejumlah harta seseorang yang sudah meninggal dunia kepada keluarga atau orang lain yang sudah disebutkan sebagai ahli waris oleh si pemilik harta.

Hukum waris dalam Islam termasuk sangat lengkap sehingga bisa dijadikan suatu dasar hukum dalam pembagian harta tersebut, contohnya mengatur siapa saja yang akan menjadi ahli waris, jenis harta warisan, sampai berapa banyak jumlah bagian para ahli waris.

Sedangkan berdasarkan Kompilasi Hukum Islam dalam Pasal 171, hukum waris dalam islam adalah aturan yang dibuat, untuk mengatur terkait pemindahan hak kepemilikan harta peninggalan pewaris, serta penunjukkan ahli waris atau siapa yang berhak menerima warisan tersebut.

Dasar Hukum Waris dalam Islam

Setelah mengetahui pengertian waris dalam islam, disini kita akan membahas mengenai apa saja yang menjadi dasar hukum waris di dalam agama Islam. Semua dasar pembagian ahli waris dalam islam berada di dalam ayat-ayat Al-Qur’an, beberapa diantaranya adalah:

1. Surah Al-Baqarah ayat 180

Dalam surah ini dijelaskan bahwa warisan adalah sebuah kewajiban bagi semua umatnya yang bertaqwa kepada Allah SWT. Dalam surah ini kita bisa melihat bahwa wasiat merupakan keinginan si pemilik harta apabila ia meninggal nanti maka hartanya akan dibagikan sehingga harta duniawi bisa dipergunakan dengan baik tanpa menimbulkan konflik dari para ahli waris.

2. Surah An-Nisa ayat 11-12

Dalam surah ini dibahas mengenai keutamaan melakukan pembagian harta warisan. Selain itu juga disebutkan mengenai bagaimana proses atau sistematika pembagian harta warisan kepada para ahli waris. Sehingga jumlah bagian pembagian harta warisan serta siapa saja yang berhak menjadi ahli waris sudah dijabarkan dan dibahas secara lengkap dalam surah An-Nisa ayat 11-12.

Selain dua ayat tersebut, hukum waris di Indonesia sudah diatur dalam Kompilasi Hukum Islam atau KHI dimana sesuai dengan Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 1991. Beberapa pasal yang mengatur terkait hal tersebut seperti:

  • Pasal 171 huruf e KHI yaitu terkait harta waris;
  • Pasal 171 huruf c, Pasal 173 dan  Pasal 174 ayat (1) KHI terkait yang berhak dan yang terhalang menerima waris;
  • Pasal 176 - Pasal 182 KHI terkait besara bagian masing-masing ahli waris
  • Pasal 191 ayat (1) dan (2)  KHI terkait wasiat dalam Islam

KHI sendiri juga memuat peraturan Islam terkait perkawinan, perwakafan, pewarisan, dan lainnya dimana semuanya berlandaskan pada Al-Qur’an dan hadist.

Pendalaman pengertian serta dasar hukum pembagian harta warisan sesuai dengan syariat Islam bisa menghindarkan konflik yang bisa memecah belah saat pembagian harta warisan. Sering kali kita temui suatu keluarga menjadi berkonflik satu sama lain hanya karena pembagian harta warisan. Semoga dengan informasi mengenai pembagian ahli waris dalam islam diatas bisa menjadi referensi dan membantu menghindari pertikaian saat pembagian warisan. Semoga bermanfaat.

Peraturan yang Mengatur Hukum Waris Di Indonesia

Hukum waris dalam islam diatur juga dalam Kompilasi Hukum Islam (KHI) sesuai dengan instruksi Presiden No.1 Tahun 1991. Dimana KHI merupakan sebuah peratruan perundang-undangan yang mengatur terkait hal perkawinan, perwakafan serta perwarisan.

KHI sendiri acuan dan landasannya berdasarkan pada Al-Qur'an dan hadits Rassulullah, yang mana peraturan ini akan secara khusus digunakan oleh Pengadilan Agama dalam memutuskan dan menangani permasalahan keluarga untuk masyarakat Islam di Indonesia.

Pertimbangan Pembagian Hukum Waris Islam

Merujuk pada KHI pasal 174 ayat (1), setidaknya terdapat 2 sebab waris-mewarisi, yaitu adanya hubungan darah dan hubungan perkawinan. Berikut rinciannya:

  1. Golongan laki-laki terdiri dari : ayah, anak laki-laki, saudara laki-laki, paman dan kakek.
  2. Golongan perempuan terdiri dari : ibu, anak perempuan, saudara perempuan dan nenek.

Sehingga, apabila semua ahli waris ada, yang berhak mendapatkan harta warisan hanya anak, ayah, ibu, dan suami.

Namun, dalam kasus warisan tanpa anak, berikut adalah gambaran dan contoh pembagian harta warisan jika istri meninggal dengan asumsi suami, ayah, ibu, dan seorang saudara laki-laki dan perempuan masih hidup:

  1. Suami mendapatkan ½ bagian;
  2. Ayah mendapatkan ⅓ bagian;
  3. Ibu mendapatkan ⅓ bagian; dan
  4. Masing-masing saudara laki-laki dan perempuan tidak mendapatkan warisan karena dimahjubkan (hijab) oleh ayah.

Oleh karena harta warisan yang dibagikan kepada Dzawil Furud melebihi nilai satu, maka perlu dilakukan perhitungan dengan aul, yaitu mengurangi bagian masing-masing ahli waris secara berimbang.

Dengan menerapkan aul, maka pembagian warisan menurut islam akan dilaksanakan sebagai berikut:

  1. Suami menerima 3/7 bagian;
  2. Ayah mendapatkan 2/7 bagian;
  3. Ibu mendapatkan 2/7 bagian; dan
  4. Saudara laki-laki tidak mendapatkan warisan karena mahjubkan (hijab) oleh ayah.

Rumus total harta waris yang ditinggalkan

Harta waris= (harta bawaan + bagian harta bersama) – (keperluan pewaris selama sakit sampai meninggal + biaya pengurusan jenazah + pembayaran utang + pemberian untuk kerabat)

Golongan Ahli Waris Menurut Islam

Berdasarkan Bab dan Pasal buku II hukum waris islam KHI, hal terkait ahli waris diatur dalam Bab 2 dalam Pasal 172 sampai dengan Pasal 175. Apa yang dimaksud dengan ahli waris? Ahli waris merupakan orang yang mendapatkan bagian dari harta orang yang sudah meninggal sebagai pewaris. Hukum waris dalam islam mengelompokan ahli waris, yang diatur dalam Pasal 172 KHI sebagai berikut:

Penggolongan Kelompok Menurut Hubungan Darah

  • Golongan pria, yaitu ayah, anak pria, saudara pria, paman, dan juga kakek.
  • Golongan wanita, yaitu ibu, anak wanita, saudara wanita, dan juga nenek.

Penggolongan Kelompok Menurut Hubungan Perkawinan

  • Kelompok ini terdiri dari janda ataupun duda.

Namun bila para ahli waris ada, yang paling berhak mendapatkan waris ialah anak, ibu, ayah, dan juga duda atau janda. Untuk urutan ahli waris, sebagai berikut:

  1. Anak pria
  2. Anak wanita
  3. Ayah
  4. Ibu
  5. Paman
  6. Kakek
  7. Nenek
  8. Saudara pria
  9. Saudara wanita
  10. Janda
  11. Duda

Macam Pembagian Ahli Waris Ashabah

Sebelum memasuki pembagian jenis – jenis ahli waris ini, di dalam ilmu faraid terdapat 2 macam ashabah, yaitu sababiyah dan nasabiyah. Istilah ashabah sendiri adalah kepanjangan dari ashib.

Ahli waris ashabah artinya merupakan ahli waris tetapi bagiannya tidak ditetapkan, namun masih bisa mendapat keseluruhan harta atau sisanya jika masih ada. Dengan kata lain sisa dari dzawil furudh jikalau tersisa.

Baca Juga:

Pembagian Ahli Waris Islam Menurut Shahabiyah

Shahabiyah adalah ashabah yang terjadi karena ada sebab akibat. Penyebabnya yaitu kemerdekaan budak yang telah meninggal dunia juga tidak mempunyai kerabat secara nasab. Hal ini telah diatur dalam dasar hukum waris.

Oleh sebab itu, sebagai tuan yang memerdekakannya, dapat mewarisi harta peninggalan tersebut melalui cara ashabah. Ahli waris ashabah sababiyah merupakan bentuk balasan akan kebaikannya sudah memerdekakan budah meninggal tadi.

Pembagian Ahli Waris Islam Menurut Nasabiyah

nasabiyah adalah ashabah yang terjadi karena ada hubungan nasab dengan mayat. Kategori ini terdiri dari seluruh laki – laki yang sudah disebut dalam pembahasan para penerima waris dari pihak laki – laki.

Tetapi bukan yang berkedudukan sebagai suami atau saudara laki – laki seibu. Hal tersebut dikarenakan mereka sudah dipastikan akan mendapat dari bagian pasti saja.

Pembagian tersebut berbeda dengan hukum waris perdata, di mana mendapat bagian warisan harus ada hubungan darah, sehingga tidak memandang jenis kelamin ahli warisnya.

Pembagian Ahli Waris Islam Menurut Ashabah bin Nafsi

Ashabah bin Nafsi. Bin Nafsi mendapat sisa harta secara otomatis tanpa disebabkan orang lain. Jika keseluruhan ashabah ada, maka tidak semuanya dapat bagian, melainkan harus mendahulukan urutan yang pertaliannya lebih dekat pada pewaris.

Urutan tersebut antara lain anak laki laki, cucu laki  laki, ayah, kakek, saudara kandung laki  laki, saudara laki  laki 1 ayah, anak laki  laki dari saudara laki laki kandung.

Anak laki  laki dari saudara laki  laki satu ayah, paman kandung, paman seayah, anak laki laki dari paman kandung, anak laki  laki dari paman seayah, serta laki laki yang memerdekakan budak.

Tata cara pembagian ahli waris ashabah Bin Nafsi adalah apabila ashabah yang ditinggal adalah anak laki laki juga perempuan, maka mereka boleh mengambil seluruh harta serta sisanya.

Pembagian Ahli Waris Islam Menurut Ashabah bil Ghair

Ashabah bil Ghair terdiri atas anak perempuan, cucu perempuan, saudara perempuan 1 ayah di mana menjadi ashabah apabila bersama saudara laki lakinya.

Baik anak laki  laki, cucu laki laki, saudara laki  laki sekandung maupun sebapak boleh menarik saudara perempuannya untuk dijadikan sebagai ashabah.

Syarat besarnya pembagian ahli waris ashabah Bil Ghair sama seperti Bin Nafsi, yaitu pihak laki laki akan mendapat bagian 2 kali lipat lebih besar daripada bagian perempuan.

Pembagian Ahli Waris Islam Menurut Ashabah Ma’al Ghair

Ashabah Ma’al Ghair, merujuk pada pengertian ahli waris perempuan dapat menjadi ashabah jika ada ashabah perempuan lain (bersama orang lain).

Kategori ini terdiri atas saudara perempuan sekandung menjadi ashabah bersama 1 atau lebih anak perempuan ataupun cucu perempuan dari anak laki – laki. Juga saudara perempuan 1 ayah apabila bersama 1 atau lebih anak perempuan ataupun cucu perempuan dari anak laki – laki.

Unsur – Unsur dalam Hukum Waris Islam

Selain memenuhi syarat berupa pewaris telah meninggal dunia, kegiatan pembagian warisan tentunya juga dapat dilaksanakan apabila terdapat berbagai unsur – unsur pokok persyaratannya.

1. Pewaris

Pewaris atau pemilik harta merupakan pihak yang membagikan tirkah peninggalannya tersebut kepada keluarga maupun kerabatnya. Harta peninggalan sebenarnya tidak selalu berupa harta.

Namun juga bisa berbentuk utang ataupun kewajiban – kewajiban ditujukan kepada ahli warisnya. Pelimpahan ini dapat diberikan apabila pewaris sudah meninggal dunia berdasarkan dasar hukum waris sesuai syarat dalam Islam.

Yaitu pertama adalah hakiki, merupakan syarat jika pewaris meninggal serta bisa disaksikan atau dibuktikan minimal oleh 2 orang. Kedua adalah hukmi, yaitu kematian atau hilangnya pewaris dinyatakan oleh hakim.

Ketiga adalah taqdiry, di mana penyebab meninggalnya pewaris telah diketahui dengan pasti. Contohnya jika seseorang meninggal akibat perang pada negara lain, sehingga ada dugaan kuat penyebab meninggalnya yaitu karena perang tersebut.

2. Harta Warisan

Harta warisan intinya melingkupi segala kekayaan milik pemberi warisan, mulai dari masih hidup hingga dirinya meninggal dunia. Namun, perlu diketahui bahwa harta waris berbeda dengan pengertian harta peninggalan.

Dasar hukum waris mengatur bahwa harta waris terdiri atas harta bawaan yang ditambah harta bersama sesudah dipakai guna kebutuhan pewaris ketika sakit hingga meninggal.

Misalnya membayar hutang, biaya mengurus jenazah, maupun pemberian – pemberian kepada kerabat. Sedangkan peninggalan merupakan harta yang ditinggalkan pewaris, bisa berbentuk benda atau hak milik.

3. Ahli Waris

Penerima warisan bisa menerima hak miliknya jika memenuhi syarat utama berupa sikap terbuka serta tidak ada faktor apapun yang menghalanginya. Mereka harus sah secara hukum sesuai amanat pemilik warisan.

Terkadang dijumpai beberapa kasus konflik akibat pembagian yang tidak adil merata. Dengan adanya dasar hukum waris yang sesuai syariat Islam, maka diharapkan mampu meminimalisir konflik saat pembagian tirkah peninggalan.

Rukun Waris Islam

Saat menentukan kelompok atau golongan waris beserta hal lainnya tidak bisa sembarangan. Meski hak pemilik harta sebelumnya besar, perlu sesuai ketentuan agama. Jadi, untuk mengurusnya menggunakan aturan berlaku.

Orang yang Mewariskan (Al-Muwarrits)

Salah satu rukun waris penting yaitu ada orang yang mewariskannya. Sering disebut sebagai Al-Muwarrits dalam aturan agama Islam. Tidak lain jenazah atau mayit yang telah meninggalkan harta atau aset tersebut.

Nantinya cara pembagian warisan menurut islam berdasarkan hukum yang berlaku. Maksudnya sebelum harta dibagikan dipastikan meninggal dunia. Bahkan harus dikuburkan dan menyelesaikan semua urusan dunianya dulu.

Orang Yang Mewarisi (Al-Warist)

Dalam rukun waris, terdapat juga yang disebut sebagai Al-Warist atau pihak ahli aset. Nantinya wajib memiliki kaitan atau hubungan dengan Al-Muwarrits. Baik berupa keturunan maupun masih saudara dekatnya.

Hal ini sudah tercatat pada setiap dasar hukum waris Indonesia. Kalau merupakan anak angkat, pastinya harus membuktikan jika menjadi bagian keluarga. Begitu juga setiap keluarga lain wajib memiliki garis keturunan.

Orang Yang Di Tinggalkan (Al-Mauruts)

Rukun waris selanjutnya yakni terdapat Al-Mauruts atau harta yang ditinggalkan. Pastinya perlu terdapat harta jika ingin dibagikan kepada keluarga terdekat. Bahkan jika nilainya termasuk tidak terlalu besar.

Baik sedikit banyaknya aset untuk mengaturnya tetap berdasarkan ketentuan tepat. Termasuk demi menghindari campur tangan pihak kurang bertanggung jawab. Apalagi tidak menutup kemungkinan ada masalah saat membaginya.

Tidak heran jika rukun waris sebelumnya perlu ditetapkan dengan kuat. Termasuk melakukan pencegahan supaya setelah pembagian berjalan baik. Terlebih dalam rangka melengkapi rukunnya terbilang mudah.

Syarat Mendapatkan Warisan Dalam Islam

Selain rukun, pastinya Anda wajib menyiapkan syarat mendapatkan warisan yang benar. Tentu sama pentingnya dibandingkan dengan rukun bagi penerima harta. Terlebih mempengaruhi seberapa besar hak yang akan diterimanya.

Bahkan sudah dijelaskan oleh ahli fiqih tentang syarat beserta rukun waris.

Matinya Orang Yang Mewariskan Hartanya

kondisi pemilik harta sebelumnya sudah meninggal dunia. Kalaupun sudah koma tapi dianggap hidup belum bisa dibagikan. Hal ini berlaku pada hukum waris anak tunggal laki-laki dan perempuan. Begitu juga jika memiliki lebih banyak keturunan pada masa tersebut. Apalagi kalau kondisi pewarisnya ternyata benar-benar masih sehat.

Terdapat Ahli Waris Yang Masih Hidup

Syarat hak waris anak perempuan tunggal dan lainnya yang paling penting yakni terdapat ahlinya. Tentu perlu terdapat penerima kalau ingin disebut sebagai peninggalan. Terlebih wajib dialihkan menuju pihak lainnya.

Nantinya untuk bagian yang akan diterima sendiri sesuai dengan sedekat apa dengan jenazah. Misalnya sebagai anak, suami, istri atau kerabat lainnya. Jika hanya terdapat sedikit ahli, pembagiannya bisa lebih tinggi.

Terdapat Hubungan Darah Antara Pewaris Dengan Mayit

Sama pentingnya seperti rukun waris, syarat penting lainnya memang harus ada hubungan darah. Tidak heran jika harus membuktikan hubungan dengan dokumen. Terutama supaya terbukti haknya sebagai penerima harta peninggalan.

Baik hukum waris adat, agama maupun perdata juga dijelaskan semuanya harus rinci. Mulai dari presentase sampai jumlah yang akan diterima. Begitu juga berkaitan dengan apa saja harta yang berhasil ditinggalkan.

Jadi, bila belum ada pembagian tepat dan melanggar hukum menggadaikan tanah warisan tanpa persetujuan ahli waris bisa terkena masalah. Termasuk kalau melakukan pelanggaran lainnya. Disarankan bersabar dalam mengurus harta.
Bila terdapat poin yang sulit untuk dipahami, Anda boleh menyertakan bantuan hukum. Terlebih banyak advokat memiliki biaya cukup terjangkau. Hasilnya dapat memahami betul tentang beragam rukun waris paling penting.

Kewajiban Ahli Waris Sebelum Harta Warisan Dibagikan Dalam Islam

Sebagai ahli waris tidak hanya sekadar menerima bagiannya saja, melainkan ada kewajiban yang harus dijalani. Kewajiban yang harus dipenuhi oleh ahli waris sebelum harta warisan dibagikan adalah sebagai berikut.

1. Kewajiban dari Pewaris

Kewajiban dari pemilik harta dapat meliputi zakat, gadai, maupun karafat. Oleh karena itu, jika pewaris meninggal dunia dalam keadaan ada 3 tanggungan tersebut, maka tirkah harus dipakai untuk memenuhi kewajiban ini.

2. Biaya Perawatan Meninggalnya Pewaris

Harta warisan wajib dipakai oleh ahli warisnya untuk biaya perawatan meninggalnya pemilik harta. Misalnya pemandian, kain kafan, sampai biaya kuburnya sesuai keperluan, tidak dilebih – lebihkan atau dikurangi.

3. Membayar Hutang dari Pemilik Harta

Jika pewaris masih memiliki hutang selama sisa hidupnya, maka kewajiban yang harus dipenuhi ahli waris sebelum harta warisan dibagikan adalah menggunakan tirkahnya guna melunasi hutang – hutang tersebut.
Hal ini sesuai hadist dari nabi Muhammad SAW yang mengatakan bahwa harga diri seorang mukmin tergantung bagaimana hutangnya dapat dilunasi.

4. Pelaksanaan Wasiat

Sebelum membagikan tirkah, maka wajib melaksanakan pembahasan mengenai wasiat dari pewaris. Hal ini bersifat opsional apabila ada surat wasiat yang ditinggalkan, sehingga harus didahulukan sebelum membagi bagian.

5. Pembagian Warisan

Apabila 4 kewajiban tadi terpenuhi, maka kewajiban yang harus dipenuhi ahli waris sebelum harta warisan dibagikan adalah membagi tirkah itu sendiri sesuai kaidah ilmu faroidh yang sudah dijelaskan para ulama.

Sesuai penjelasan di atas, maka ahli waris bisa mendapatkan bagiannya apabila telah memenuhi syarat maupun kewajiban tersebut. Jika salah satu dari syarat tadi tidak dipenuhi, maka pewarisannya bisa batal.

Begitu juga pembagian tirkah tidak bisa langsung dilakukan. Dikarenakan ada kewajiban yang harus dipenuhi ahli waris sebelum harta warisan dibagikan adalah sebuah keharusan.

Bagaimana Hukum Waris Jika Anak Meninggal Duluan?

Hukum waris jika anak meninggal duluan pun telah di atur dalam Pasal 185 KHI mengenai ahli waris pengganti harus dihubungkan dengan Pasal 176 KHI yang menentukan besar bagian anak pewaris, yaitu bagian anak laki-laki dan perempuan ialah 2:1.

Karena cucu berstatus sebagai ahli waris pengganti, maka bagian yang diperoleh oleh cucu hanya sebesar bagian yang diterima oleh orang tuanya selaku ahli waris. Selain itu, bagian bagi ahli waris pengganti juga tidak boleh melebihi dari bagian ahli waris yang sederajat dengan yang diganti, sebagaimana diatur dalam Pasal 185 ayat KHI.

Berdasarkan penjelasan di atas, maka yang berhak menjadi ahli waris adalah Anda bersama dengan anak-anak dari saudara-saudara Anda sebagai ahli waris pengganti.

Bagaimana Hak waris Orang yang Tidak Menikah?

Perlu diketahui dalam pembagian harta waris untuk ahli waris orang yang tidak menikah, sesuai dengan hukum Islam. Maka, persyaratan utama sebagai pewaris yaitu orang yang beragama Islam. Dan pembagian harta waris dalam penjelasan ini merupakan penjelasan pembagian harta waris yang berlaku bagi semua orang yang beragama Islam.

Penjelasan mengenai ahli waris orang yang tidak menikah dapat merujuk kepada buku Ahmad Azhar Basyir yaitu Hukum Waris Islam Edisi Revisi. Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa penyebab terjadinya warisan adalah;

  1. Terdapat hubungan nasab atau kerabat, seperti ayah, ibu, anak cucu dan saudara kandung dari ibu dan ayah.
  2. Hubungan perkawinan suami istri, meski telah bercerai atau dalam masa ‘iddah talak raj’i’.
  3. Hubungan walak, atau hubungan bekas budak dengan orang yang memerdekakannya
  4. Tujuan Islam (jihat ul Islam)

Apakah Boleh Menunda Pembagian Hak Waris Dalam Islam?

Hukum penundaan membagi harta peninggalan orang tua sering dibutuhkan dalam masalah pelik. Misalnya ada kondisi yang membuat proses pengalihan aset tidak berjalan dengan baik. Misalnya harus ditahan cukup lama.

Contoh karena ada pihak menginginkan pengelompokan semua harta. Kita harus menyelesaikan terlebih dahulu dengan Surah An Nisa ayat 11, 12, 176 yang ditambah dengan Bab II Kompilasi Hukum Islam.

Aturan jika ada penundaan proses pembagian harta warisan tidak boleh dilakukan karena adanya sal individual. Siapa saja pihak waris sudah diatur disini. Baik berdasarkan garis keluarga maupun perkawinan.

Disini juga akan dilaksanakan berupa hukum ijbari pada kondisi peralihan harta. Apabila pewaris sudah meninggal dunia, maka otomatis akan dialihkan menuju ahli waris. Jadi, tidak ada lagi namanya penahanan.

Bahkan jika tidak menulis wasiat sekalipun, tapi pembagian akan tetap dilakukan. Tentu berdasarkan dari jumlah yang sudah ditentukan dalam KIH maupun Perdata. Semuanya berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku.

Jadi, tidak kondisi apapun yang membuat alasan dilarang menunda pembagian harta waris dijalankan. Bahkan dalam agama Islam, diwajibkan segera memberi santunan pada pemegang hak waris yang sedang ditinggalkan.

Apakah Suami Berhak Atas Harta Warisan Istri Menurut Hukum

Secara umum suami dan istri saling mewarisi harta bawaan pasangannya. Seperti halnya dimuat dalam Pasal 171 huruf e KHI, Harta warisan adalah harta bawaan yang juga mencakup dengan bagian dari harta bersama yang juga digunakan untuk keperluan pewaris selama dalam kondisi sakit hingga akhir khayatnya. Bahkan biaya pengurusan jenazah serta pelunasan hutang jenazah bisa menggunakan harta tersebut.

Menghitung bagian suami atas peninggalan sang istri terbilang harus jelas. Terlebih harus mempertimbangkan jumlah keluarga pihak istrinya. Jika masih punya orang tua, saudara maupun keluarga lain ada pertimbangan sendiri.

Harus diketahui kalau namanya warisan pasti terdiri dari beberapa jenis aset atau harta. Misalnya berupa harta bawaan serta bersama dari pernikahan. Misalnya diperoleh karena istri ikutan mencari nafkah.

Baik surat pernyataan ahli waris tunggal maupun tidak, harus terdapat hukum islam. Hal ini bisa dilihat langsung pada Kompilasi Hukum Islam (KHI). Sebelum diberikan, ada beberapa syarat harus dilewati.

Misalnya melunasi biaya perawatan jenazah sampai penguburan. Begitu juga mengenai hutang yang mungkin masih dimiliki oleh sang pewarisnya. Jika ada pelaksanaan wasiat, juga wajib dijalankan oleh ahli warisnya.

Sebenarnya untuk banyaknya bagian dari surat wasiat itu hanya 1/3 bagian. Selain itu untuk 2/3 lainnya lagi diberikan pada kebutuhan lainnya. Nantinya masih bisa disesuaikan dengan persetujuan berbagai pihak.

Tentu berbeda jauh dengan aturan apakah istri berhak atas warisan orang tua suami. Kadang rumit karena bukan berasal dari kepala keluarga. Tapi tetap harus diurus menurut hukum yang sudah berlaku.

Tips Mencegah Terjadinya Konflik Pembagian Harta Warisan Dalam Islam

Rebutan waris di dalam agama islam tentu saja tidak diperbolehkan, karena islam mempunyai cara menghitung harta warisan sehingga cara ini dapat mencegah perebutan sengketa warisan yang sering menjadi awal mula konflik keluarga.

Selain itu, Anda sebagai orang tua untuk mencegah rebutan waris dalam islam wajib untuk memberikan bekal ilmu dan pendidikan untuk membentuk moral dan karakternya. Pendidikan tentu saja sangat penting, tidak hanya belajar di sekolah orang tua juga harus bisa mendidik karakter anak dengan baik.

Karena madrasah pertama seorang anak adalah di rumah, jangan sampai Anda meninggalkan generasi yang lemah baik pendidikan, moral bahkan pengetahuannya. Terutama pendidikan agamanya, itu adalah salah satu kewajiban dari orang tua.

Sehingga setelah besar Anda kenalkan mereka dengan ilmu faraid sehingga mencegah rebutan waris dalam islam. Ilmu ini mempelajari tentang hukum kewarisan dalam islam dan berisi tenang aturan pemdahan hal pemilikan harta peninggalan pemilik harta warta kepada ahli warisnya.

Hukum tersebut sudah ada di dalam Quran QS. An Nissa ayatnya terdiri atas 7, 11 sampai 14 dan terakhir 176. Nabi Muhammad SAW. mengatakan bahwa pelajarilah dan ajarkan ilmu warisnya dan ilmu tersebut hanya separuh daripada keseluruhannya.Ilmu ini merupakan ilmu yang mudah sekali dilupakan dan juga yang pertama kali dicabut dari umatku. Rebutan waris dalam upaya mencegahnya orang tua harus mengajarkan ilmu faraid sebagai bekal untuk diterapkan guna membagi pembagian warisannya dan mencegah rebutan waris dalam islam.

Baca Juga:

Justika Untuk Membantu Permasalahan Pembagian Hak Waris Dalam Islam dengan Adil

Hak waris dalam Islam sudah ditentukan secara adil mengenai pembagiannya. Anda dapat memastikan harta untuk pihak-pihak yang menerima waris sesuai dengan hukum yang berlaku dengan mempelajari mengaturan harta yang benar. Untuk ini, Justika mengadakan layanan atau fitur online yang mampu memudahkan perhitungan pembagan waris dengan tiga layanan Justika, yaitu

Layanan Analisis Hak Waris

Layanan ini dapat menjamin Anda saran hukum yang bermakna dari konsultan hukum yang berpengalaman dengan konsultasi dan pengecekan detail hak waris.

Langkah-langkah menggunakan Layanan Analisis Hak Waris:

  1. Sebelum memulai konsultasi, pastikan kondisi waris Anda telah diisi untuk dianalisis oleh konsultan.
  2. Pilih jadwal konsultasi sudah sesuai dengan kebutuhan
  3. Dapat link chat untuk konsultasi dan segera membahas hak waris

Kalkulator Waris Islam

Anda dapat menggunakan layanan Kalkulator Waris Islam untuk menghitung pembagian waris dengan transparan, akurat, dan tentunya sesuai dengan syariat dan UU yang berlaku di Indonesia. Namun, Anda dapat melakukan ini dengan hanya mengisi form di dalamnya.

Sistem perhitungan Kalkutaro Waris Islam di Justika tentunya berdasarkan dengan Kompilasi Hukum Islam (KHI) yang diterapkan sebagai dasar hukum umum yang berlaku di pengadilan agama.

Selain itu, terdapat fitur lainnya dimana Anda dapat berkonsultasi dengan para ahli dalam bidang waris dengan konsultan hukum maupun ustadz secara online.

Konsultasi via Chat

Untuk kasus perhitungan waris yang lebih kompleks dan memiliki banyak pertimbangan di dalamnya, Justika menyediakan Anda layanan Konsultasi via Chat. Selebihnya, Justika menyediakan fitur Konsultasi via Chat, serta dapat mempermudahkan

Dengan begitu, Anda dapat berkonsultasi lebih jauh terlebih dahulu dengan advokat yang terpercaya guna mengetahui besaran pembagian harta warisan, serta menindaklanjuti tata cara pembagian waris.

Langkah-Langkah konsultasi melalui chat terkait perhitungan pembagian waris:

  1. Masuk ke dalam layanan Konsultasi dengan Chat justika.com
  2. Ceritakan permasalahan waris Anda dalam kolom chat
  3. Berdasarkan instruksi yang ada, lakukanlah pembayaran
  4. Namun, dalam waktu 5 menit sistem akan segera mencarikan konsultan hukum waris yang sesuai dengan permasalahan perhitungan pembagian waris Anda.

Seluruh informasi hukum yang ada di artikel ini disiapkan semata-mata untuk tujuan pendidikan dan bersifat umum. Untuk mendapatkan nasihat hukum spesifik terhadap kasus Anda, konsultasikan langsung dengan konsultan hukum berpengalaman dengan klik tombol konsultasi di bawah.