Pembagian ahli waris anak perempuan berdasarkan hukum Islam telah dirumuskan dengan sejelas-jelasnya. Setiap anggota keluarga atau kerabat yang memenuhi syarat akan berhak menerima warisan. Persyaratan-persyaratan untuk menerima warisan juga dirumuskan secara rinci oleh berbagai ulama.

Menurut Imam Muhammad bin Ali Ar-Rahabi terdapat tujuh orang perempuan yang berhak menerima warisan.

  1. Anak perempuan kandung
  2. Cucu perempuan kandung dari anak laki-laki kandung
  3. Ibu kandung
  4. Istri
  5. Nenek
  6. Saudara perempuan kandung (seibu-sebapak)
  7. Orang perempuan yang memerdekakan budak

Tujuh orang perempuan tersebut berhak mendapatkan waris jika memenuhi persyaratan yang telah ditentukan.

Pemabagian Ahli Waris Anak Perempuan

Dalam hukum Islam, pembagian ahli waris anak perempuan bisa terjadi jika dalam kondisi seperti berikut:

1. Ahli waris anak perempuan mendapatkan bagian pasti 1/2

Syaratnya adalah anak perempuan sendirian (tidak memiliki saudara perempuan lain) dan tidak memiliki saudara laki-laki. Dengan kata lain ahli waris anak perempuan akan mendapatkan bagian 1/2 jika dalam kondisi sebagai anak tunggal.

2. Ahli waris anak perempuan mendapatkan bagian pasti 2/3

Syaratnya adalah terdapat lebih dari satu anak perempuan dan tidak memiliki saudara laki-laki. Dengan kata lain ahli waris anak perempuan akan mendapatkan bagian 2/3 jika dalam kondisi memiliki saudara kandung perempuan semua.

3. Ahli waris anak perempuan mendapatkan bagian ashabah

Jika ahli waris anak perempuan memiliki saudara kandung laki-laki, maka ahli waris anak perempuan tidak bisa mendapatkan bagian pasti 1/2 ataupun 2/3, tapi mendapatkan bagian ashabah. Yaitu bagian sisa dari keseluruhan harta waris bersama dengan saudara kandung laki-laki (ahli waris anak laki-laki) dengan ketentuan pembagian kepada ahli waris anak laki-laki dua kali lipat dari bagian ahli waris anak perempuan.

Namun jika harta warisan telah habis dibagikan kepada ahli waris dzawil furudh (penerima bagian pasti), maka ahli waris anak perempuan tidak mendapatkan apapun.

Pada poin terakhir, pembagian ahli waris anak perempuan sering dinilai tidak adil. Bagi orang awam yang pertama kali mengetahui tentang hukum Islam mengenai pembagian ahli waris anak perempuan mengungkapkan adanya pilih kasih antara anak laki-laki dan anak perempuan.

Alasannya yaitu bahwa laki-laki memiliki tanggung jawab lebih besar daripada anak perempuan. Selain memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri, anak laki-laki juga bisa menjadi wali bagi saudara perempuannya (jika ayah kandung sudah meninggal). sehingga tanggung jawab pemenuhan kebutuhan saudara perempuan akan ditanggung anak laki-laki. Berbeda dengan anak perempuan yang sebelum menikah masih ditanggung oleh walinya.

Baca Juga:

Justika Untuk Membantu Permasalahan Pembagian Hak Waris Anak Perempuan

Ada beberapa persyaratan untuk pembagian hak waris anak perempuan. Anda dapat memastikan harta untuk pihak-pihak yang menerima waris sesuai dengan hukum yang berlaku dengan mempelajari mengaturan harta yang benar. Untuk ini, Justika mengadakan layanan atau fitur online yang mampu memudahkan perhitungan pembagan waris dengan tiga layanan Justika, yaitu

1. Layanan Analisis Hak Waris

Layanan ini dapat menjamin Anda saran hukum yang bermakna dari konsultan hukum yang berpengalaman dengan konsultasi dan pengecekan detail hak waris.

Langkah-langkah menggunakan Layanan Analisis Hak Waris:

  1. Sebelum memulai konsultasi, pastikan kondisi waris Anda telah diisi untuk dianalisis oleh konsultan.
  2. Pilih jadwal konsultasi sudah sesuai dengan kebutuhan
  3. Dapat link chat untuk konsultasi dan segera membahas hak waris

2. Kalkulator Waris Islam

Anda dapat menggunakan layanan Kalkulator Waris Islam untuk menghitung pembagian waris dengan transparan, akurat, dan tentunya sesuai dengan syariat dan UU yang berlaku di Indonesia. Namun, Anda dapat melakukan ini dengan hanya mengisi form di dalamnya.

Sistem perhitungan Kalkutaro Waris Islam di Justika tentunya berdasarkan dengan Kompilasi Hukum Islam (KHI) yang diterapkan sebagai dasar hukum umum yang berlaku di pengadilan agama.

Selain itu, terdapat fitur lainnya dimana Anda dapat berkonsultasi dengan para ahli dalam bidang waris dengan konsultan hukum maupun ustadz secara online.

3. Konsultasi via Chat

Untuk kasus perhitungan waris yang lebih kompleks dan memiliki banyak pertimbangan di dalamnya, Justika menyediakan Anda layanan Konsultasi via Chat. Selebihnya, Justika menyediakan fitur Konsultasi via Chat, serta dapat mempermudahkan

Dengan begitu, Anda dapat berkonsultasi lebih jauh terlebih dahulu dengan advokat yang terpercaya guna mengetahui besaran pembagian harta warisan, serta menindaklanjuti tata cara pembagian waris.

Langkah-Langkah konsultasi melalui chat terkait perhitungan pembagian waris:

  1. Masuk ke dalam layanan Konsultasi dengan Chat justika.com
  2. Ceritakan permasalahan waris Anda dalam kolom chat
  3. Berdasarkan instruksi yang ada, lakukanlah pembayaran
  4. Namun, dalam waktu 5 menit sistem akan segera mencarikan konsultan hukum waris yang sesuai dengan permasalahan perhitungan pembagian waris Anda.

Seluruh informasi hukum yang ada di artikel ini disiapkan semata-mata untuk tujuan pendidikan dan bersifat umum. Untuk mendapatkan nasihat hukum spesifik terhadap kasus Anda, konsultasikan langsung dengan konsultan hukum berpengalaman dengan klik tombol konsultasi di bawah.